Yunani Mengecam Keras Pembakaran Bendera Turki Di Negerinya

Beritana, Yunani- Yunani mengecam pembakaran bendera Turki dalam aksi unjuk rasa di Thessaloniki sehari sebelum pembukaan Hagia Sophia sebagai masjid.

"Kami dengan tegas mengutuk tindakan apa pun yang menodai simbol nasional negara mana pun, dalam hal ini Turki," kata Kementerian Luar Negeri Yunani dalam sebuah tweet.

Pernyataan itu muncul setelah Turki mengecam Yunani karena menunjukkan permusuhan mereka terhadap Islam dan Turki dengan dalih bereaksi terhadap alih fungsi kembali sebagai masjid Hagia Sophia.

"Kami mengutuk keras pernyataan bermusuhan yang dibuat oleh anggota Pemerintah Yunani dan Parlemen yang memprovokasi opini publik dan membiarkan pembakaran bendera kami di Thessaloniki," Hami Aksoy, juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki, dalam sebuah pernyataan tertulis.

Doa bersejarah pada Jumat di Masjid Hagia Sophia menandai aksi ibadah pertama di sana dalam 86 tahun.

Ribuan orang mengambil bagian dalam salat Jumat di dalam dan di luar masjid bersejarah di Istanbul, kota metropolis terbesar di Turki.

Pada 10 Juli, pengadilan Turki membatalkan dekrit Kabinet 1934 yang mengubah Hagia Sophia menjadi museum, membuka jalan untuk penggunaannya sebagai masjid.

Hagia Sophia adalah sebagai gereja selama 916 tahun hingga penaklukan Istanbul, dan dirubah menjadi masjid dari tahun 1453 hingga 1934 - hampir 500 tahun - dan yang terbaru sebagai museum selama 86 tahun.

Pada tahun 1985, selama menjadi museum, Hagia Sophia ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia UNESCO.

Selain berfungsi sebagai masjid, Hagia Sophia juga merupakan salah satu tujuan wisata utama Turki dan akan tetap terbuka untuk pengunjung domestik dan asing.

YOUR REACTION?

Facebook Conversations