Muslim Eropa Senang Melihat Pembukaan Masjid Hagia Sophia
Foto: Tempo

Beritana.com, Turki- Muslim di seluruh Eropa memuji pembukaan Masjid Hagia Sophia Turki untuk kembali beribadah setelah 86 tahun dengan salat Jumat.

Vehbija Secerovic, muazin Masjid Gazi Husrev-Beg yang bersejarah di ibukota Bosnia Sarajevo, berterima kasih kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan atas keputusan tersebut.

Berbicara kepada Anadolu Agency di Brussels, Suleyman Murtaza mengatakan bahwa membuka Hagia Sophia untuk beribadah adalah perkembangan yang sangat penting bagi dunia Muslim.

“Saya melihat Erdogan berdoa di sana. Saya juga menontonnya langsung. Itu luar biasa, ”katanya.

Muslim Belgia Dema Habib juga memuji langkah ini.

"Saya belum melihat Hagia Sophia, tetapi saya ingin melihatnya," tambah Habib.

Berbicara kepada Badan Anadolu di Stockholm, Karwan Mohammed Abubakir yang berasal dari Irak mengatakan: “Saya sangat senang Hagia Sophia dibuka sebagai masjid lagi. Alhamdulillah, sudah dibuka dengan salat Jumat, kami sangat senang. ”

"Kami berterima kasih kepada mereka yang telah berkontribusi mengubah Hagia Sophia menjadi masjid lagi," kata Ahmed Eltantavi, seorang Muslim Swedia lainnya.

Pada 10 Juli lalu, pengadilan Turki membatalkan dekrit Kabinet 1934 yang mengubah Hagia Sophia menjadi museum, membuka jalan untuk penggunaannya sebagai masjid.

Doa bersejarah Jumat menandai tindakan ibadah pertama di sana dalam 86 tahun.

Sekitar 350.000 orang mengambil bagian dalam salat Jumat tradisional di masjid bersejarah di Istanbul.

Sebelum salat, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membacakan Al-Quran di dalam masjid yang dibuka kembali, memulai dari Surah Al-Fatihah kemudian Surah Al-Baqarah.

Selain menjadi masjid, Hagia Sophia juga berfungsi sebagai salah satu tujuan wisata utama Turki untuk pengunjung domestik dan asing.

Pada tahun 1985, Hagia Sophia ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia UNESCO.

Itu berfungsi sebagai gereja selama 916 tahun sampai penaklukan Istanbul oleh Kekaisaran Ottoman, dan sebuah masjid dari tahun 1453 hingga 1934 - hampir 500 tahun.

YOUR REACTION?

Facebook Conversations